Catatan Mahasiswa

Nasib Mahasiswa Baru – Buat lo semua yang mau masuk kuliah nih, udah pastilah ngerasa gmn jadi anak baru saat masuk SMP atau SMA. Masih kebayangkan, awal masuk malu-malu, kenalan teman baru, tukaran kontak dll. Ada yang berani gk malu, ada juga yang shy shy cat hehehe (malu-malu kucing), ada yang bahkan malu- maluin. Itu kejadian biasa saat mengawali sekolah baru.

Di kuliah pun seperti itu. “‘Nasib Anak baru” emang gitu wkwkwk. kalau ada yang cantik yang digodain, kalau ada yang cakep di godaian, kalau ada yang lucu, ya dilucuin, kalau ada yang unik yahng diperhatikan bener, tapi syukur deh skekarang gak ada lagi yang dibully. nah gitu dong. Masa jaman skrg masih ada senioritas, otoriter dll.

Nasib-Mahasiswa-Baru-1

Udah gitu, kalo laper atau haus, harus ke kantin doong. Pas ke kantin, isinya senior semua. Mulai dari cowo-cowo gondrong brewokan ga jelas bermuka kriminil, tukang palak, dan kanibal.. sampe cewe-cewe cakep yang siap memandang rendah ke arah junior bertampang dekil tapi imut-imut kaya lo. Yaah, mending ditahan deh kan jadinya haus/lapernya. Trus, masuk kelas, kita berasa paling bego sedunia pula, ga ngerti nih apa yang lagi dibahas sama dosennya. Mau gimana coba, jauh banget bahasannya sama apa yang pernah dipelajarin waktu SMA.

Nasib-Mahasiswa-Baru-2

Tapi ya, walaupun terkesan pahit dan getir, masa-masa di taun pertama kuliah itu nyediain banyaaaak banget kesempatan buat lo buat berkembang, baik secara intelektual maupun secara sosial. Seperti yang pernah guwa bilang di tulisan guwa tentang cara milih jurusan yang tepat – bahwa kuliah itu adalah sarana buat lo ngembangin minat dan intelektualitas lo, biar nantinya jadi bekal buat lo berkarya di dalam masyarakat. Apalagi klo elo beruntung bisa masuk ke perguruan tinggi yang emang terkenal berkualitas ya, wah pasti bakal banyak banget yang bisa lo jadiin sumber buat ngembangin intelektualitas lo tadi. Apa aja sih emangnya yang bisa kita lakuin sebagai anak baru di kampus?

Itulah nasib kita sebagai mahasiswa baru. tapi its okelah. Banyak hal yang kita pelahjari. punya banyak teman, bisa tau soal kampus, bisa dapat banyak hal positif, ya tak jarang juga dapat pasangan…hehehhe.

Lima Kegalauan Mahasiswa Tingkat Dewa – Bagi kamu-kamu ya, adek-adek lulusan SMA yang baru mau kuliah, kamu harus banyak nanya ke kakak-kakak yang sudah kuliah. Jadi mahasiswa itu gak enak-enak saja seperti yang kalian bayangin. Kalau bagus-bagusnya pasti kalian taulah. Nih kita kasih tahu Lima Kegalauan Mahasiswa Tingat dewa yang harus kamu hadapi.

Lima Kegalauan Mahasiswa menurut 75% pengalaman mahasiswa yakni Keuangan, IPK, Tugas, Absensi-Dosen Killer, Pacar. Ayok bahas sau-satu

Lima-Kegalauan-Mahasiswa-Tingkat-Dewa

Tugas
Parah banget kalau sudah dikasih tugas sama dosen. Satu mata kuliah bisa tiga tugas. bayangin coba, galau kan… Dalam satu minggu ada enam mata kuliah masing-maisng tiga tugas. 18 dehb uatnya. Eits… lebih parah lagi DEADLINE… sebel banget kalau singgung soal deadline. Guwa kasih tau ya, adek guwa capek-capek kerja tugas sampe larut malam. gk makan, gk mandi, hanya ngandalin kopi biar nahan ngantuk, pagi harus kumpulin di lokernya dosen. Terlambat lima menit, apes deh. gak kepake sama tuh dosen. Dianggap gak buat. Itu baru satu mata kuliah satu tugas, gimana jadinya coba 3-6 mata kuliah… wihhh parah banget. Tapi gak usah takut. Itu baik buat kita. Mendidik kita supaya ngejar deadline, selesai sebelum deadline, ngumpulin tugas sebelum waktunya, pokoknya harus lebih awal deh. Ini soal manenejem waktu. Kita harus benar-benar pintar membagi waktu. Harus disiplin dan harus prioritas. Dan disitu guwa ngerasa banget kalau waktu sangat berharga. sekarang guwa lebih menghargai waktu.

Lima-Kegalauan-Mahasiswa-Tingkat-Dewa---keuangan

Keuangan
Harus diakui kalau banyak mahasiswa masih sangat tergantung sama orang tua. Keuangan dan laian-lain yang dibutuhkan untuk kulaih masih berharap penuh sama orang tua. Tapi mau sampai kapan coba ?  Orang kata, mahasiswa itu kreatif. Juga harusnya kita sadar, bukan lagi anak SMA. Jadi sebisa mungkin bisa bantu orang tua untuk keuangan. Kasihan tuh, mahasiswa-mahasiswi perantauan, suka galau kalau mau ujian. Kan syarat ujian yang paling utama keuangan harus beres. Itu puncaknya stres, berpikir keras untuk dapatkan uang. Kalau ada mahasiswa yang baik hati sukanya nih gak mau hubungi orang tua. Kartena gk mau ngerepotin orang tua. Berusaha untuk cari sendiri. Ngakalin gimana caranya untuk dapat uang. Ya…sebagaian besar sih berhasil, tapi sebagain besar lagi, wah parah banget. Ntar kalau gak ikut ujian, dan disusruh ulang mata kuliahnya, balik nyalahin orang tua karena gak bayar. Nah ini yang gak benar. Jadi usul nih, sebisa mungkin lo harus jujur dan trasnparan soal keuangan.

Lima-Kegalauan-Mahasiswa-Tingkat-Dewa---opk

IPK
Dari Lima Kegalauan Mahasiswa Tingkat Dewa Biasanya nih ya, IPK ini yang galaunya tingkat dewasampai buat malu. waktu SMA hanya stau kelas aj tuh yang tau nilai sama peringkat. Lu kalau kuliah, waduhhh kalau gak bagu-bagus amat IPK malu coy… wkwk. Sebisa mungkin harus punya strategis supaya IPK lu konsisten di angka tiga. Soalnya nih guwa kasih tau. Saat kelulusan, yang hadir itu bukan satu kelas, dosen pembimbing sama dosen wali doang, yang datang ribuan orang coy. Lu pas maju untuk terima ijazah, namamu dipanggil, layar tancep besar luar dalam semuanya bakal liat nama mu siapa, wajahmu seperti apa dana lebih parah lagi, nilai mu terpampang nyata dan jelas..hehehe. Sebab itu harus punya strategis dan harus rajin supaya dapat nilai memuaskan. Lu tinggal mlih mau malu atau mau buat orang tua lu bangga pas hari wisuda. Masa kuliah empt tahun, ditanyain bokap nyokap, nak gimna nilai mu. Lu jawab aman ma, tuntas semua, tapi pas kelulusan anjlok..waduh kasihan orang tua lu coy…

Lima-Kegalauan-Mahasiswa-Tingkat-Dewa---pacar

Pacar
Nah, ini nih yang laing sensitif. P-A-C-A-R. Tugas lu gampang, mau dibawah kemana hubungan kita,,, hehehe kayak judul lagu gitu. Harus pandai-pandai bagi waktu sama si doi, Kalau gak bubar deh kuliah loh. Kadang nih gara-gara setia sama pacar jadinya jam kuliahpun dikorbanin. Hei broo, hati-hati loh. Kita bukan SMA coy, kuliah mah santai, bebas, tapi gk kompromi soal nilai. diingat ya.

Sementara itu, menurut Founder Spirit Of Universal Life (SOUL) Bunda Arsaningsih, menjelaskan bahwa orang-orang muda tidak boleh larut dalam kegalauan.

“Kalau bawaannya galau, bagaimana dengan hidup kita di masa akan datang? Dan mengapa pula harus galau? Masalah-masalah inilah yang kini muncul di dalam kehidupan para remaja,” kata Bunda Arsaningsih dalam video Mind and Soul, sebagaimana dilansir Liputan6.

Menurut Bunda Arsaningsih, hidup adalah sesuatu yang harus dihadapi dengan penuh semangat. “Tanamlah hal-hal yang positif dalam hidup kita saat ini. Berbuatlah lebih banyak kebaikan, maka kita akan mendapat kualitas hidup yang lebih baik di kehidupan kita di masa akan datang,” katanya.

“Jangan hanya sekedar ingin kehidupan yang lebih baik tapi tidak pernah melakukan suatu tindakan untuk mengubah kehidupan kita menjadi lebih baik,” kata Bunda Arsaningsih.

Dia mengimbau agar kita jangan pernah berhenti belajar. Lakukan lebih bayak ekspresi guna mendapat pengetahuan yang lebih. Gali lebih dalam lagi potensi diri kita, dan pikirlah segala sesuatu yang baik.

“Karena kualitas pikiran kita akan menciptakan kehidupan di masa akan datang, mulailah berpikir positif, semangat, dan aktif menjalankan tugas sebagai generasi muda agar kualitas hidup menjadi lebih baik lagi,” kata Bunda Arsaningsih menekankan.

Lima-Kegalauan-Mahasiswa-Tingkat-Dewa---dosen-killer

Absen dan Dosen Killer
Wah bro, guwa bukannya mau nakutin lu pada ya. Cuma guwa ingatin. Wajib hadir disetiap mata kuliah. bolehlah 1-2 kali gak masuk, wajar. Hitung-hitung kena macet, ban bocor, bensin habis, lampu merah, hujan, sakit-sakitan. wkwkwkwk. Itu mah aalsan yang paling dasar yang sepertinya sudah punya nomor undang-undangnya deh… Ya itu lasan yang sering muncul ketika kita gak masuk kuliah. Tapi lu harus ingat nih, ada sistem yang mengharuskan mahasiswa maksimal gk masuk 2 pertemuan. Lu kalau tiga kali gk masuk, udah deh. habis hidup lu. Lu ngulang tu mata kuliah di semester yang sama. Ya misal lu gagal di semester 1 (ganjil) ya lu ngulang di semester ganjil juga. (3 atau 5). dan jangan kaget ya, lu bakal ketemu dengan dosen yang sama, tapi wajah teman2 lu berubah semuanya… ya iyalah kan mahasiswa baru semuanya, bukan seangkatan lu…wkwkwk makanya harus rajin. Itu sama saja lu tinggal kelas tau. Dan jangan dikira gratis, bayar coy. Juga nih hal yg paling penting dari absen “NILAI”. jangan salah loh ya, ada nilai sekitar 20-40% tergantung kesepakatan sama dosen. Itu ngebantu bngt. Jadi kalau lu selalu hadir, nilai mata kuliah lu sudah namabah 20%-40%… nah enakkan. sebab itu rajin-rajinlah

Aduh… sakit banget pokoknya untuk hal satu ini ‘DOSEn KILLER” Sosok yang paling ditakuti dan membuat mahasiswa galau bangat yaitu Dosen Killer. Dosen Killer itu julukan buat dosen yang gak kenal kompromi, gk kenal toleransi, dan gk kenal kasihan. Kuncinya sederhana. Hadir terus dimata kuliahnya. Setiap tugas lu kumpulin tepat waktu dan jangan cari maslah. Hidup lu aman deh kalau bisa ngelakuin tiga hal itu. Kalau gak, aduh… percaya deh bakal sengsara hidup lu. Masa ngulang terus mata kuliahnya, ketemu terus sama dosennya,.. kuat  banget ya hidup lu. Guwa mah ogah. Sebab itu gw selalu cari aman. nilai bagus, dan lolos dari mata kuliah tu dosen.

Nah itu lima kegalauan super yang biasa dialami mahasiswa. kalau lu punya kegalauan tambahan lainya, ya derita lu…. Thanks sob.